via Decider.com

Night Watch: mid 2020

Assalamualaikum, sadayana! Mumpung masih suasana Lebaran, saya mau sekalian mohon maaf lahir dan batin ya, siapapun kawan-kawan yang baca blog dan postingan ini. Kita mulai dari 0 lagi yaaa… Gimana teman-teman, di rumah aja selama lebih dari 2 bulan ini? Naik-turun kayak naik roller coaster sih pasti ya rasanya. Campur aduk banget mulai dari bosen, sampai males, sampai stres sama kerjaan, dan kangen berat sama semuanya. Bukan cuma kangen sama teman-teman kantor, saya bahkan kangen sama perjalanan ke kantor yang aduhai jauhnya kalo dipikir-pikir tapi pas dijalanin santai aja hahaha. 

Sejak WFH tuh pengen banget bikin postingan baru tapi kemarin itu lagi ada kerjaan yang ribet bin riweuh, jadinya baru sempet sekarang yah pas udah mau beres nih WFH. Dan tentunya biar gampang, yaudah bahas film aja lagi yah. Ehehe. Berhubung sudah berbulan-bulan lewat, langsung aja deh rangkum Night Watch sampai pertengahan tahun ini. Tentunya tidak sesuai urutan waktu nonton, kemungkinan disertai review asal, dan sedikit spoilers. Beberapa juga udah ada reviewnya di MeraMuda sih. Mari~

Birds of Prey

Seneng banget waktu dapet undangan press screening film ini karena emang udah nungguin. Apalagi seteah tahu MEW alias Mary Elizabeth Winstead ikutan. Margot Robbie games banget sebagai Harley Quin di film ini. Review lengkapnya udah di bahas di sini nih.

Brahms: The Boy II

Nggak nonton yang pertama, terus akhirnya minta ceritain sama teman kantor setelah beres nonton yang ini. Kalau mau nonton langsung yang kedua nggak masalah juga sih. Filmnya nggak serem-serem amat. Malah kayaknya lebih horror waktu masuk studio, ternyata di tiap bangku udah disiapin topeng dengan muka si Brahms. Terus sebelum filmnya mulai diminta untuk pakai sama penyelenggaranya demi buat konten TikTok. Hehe.

My Spy

Tipe-tipe film ringan yang bisa dinikmati dengan santai, nggak perlu mikir. Si bocah dan karakter Bobbi kocak sih.

Sonic The Hedgehog

Saya nggak nonton animasinya, jadi nonton tanpa mikir apapun sih. Tapi menghibur banget ternyata film ini, terutama karena lawakannya dari si Sonic. Dan aktingnya Jim Carrey juga pas.

Onward

Ini juga salah satu yang udah saya tunggu dan super senang waktu dapat undangan press screening. Walaupun udah standby dari pukul 6, ternyata filmnya mulai pukul 8, tapi worth it banget. Film ini bikin ketawa dan terharu, mengingatkan sama Percy Jackson dan Harry Potter dengan segala magic dan makhluk magisnya. Terus pas banget lagi terharu, dibikin ketawa lagi. Saya udah berkaca-kaca banget di bagian akhir ya kaaan, tapi gengsi banget mau nangis karena diapit dua pria di kiri-kanan. Kalau nonton sendiri udah nangis kali hahaha.

Westworld Season 3

Akhirnya rilis juga nih season ketiganya. Kali ini cuma 8 episode, biasanya 10 episode. Tapi ternyata lebih njelimet. Saya nonton sambil lalu dan baru ngeh maunya Dolores benar-benar menjelang akhir. Entah deh kalau masih ada season lanjutan bakal nonton lagi atau nggak.

Unbreakable Kimmy Schmidt

Saya nonton sitkom ini karena penasaran sering lihat meme dari karakter Titus. Setelah nonton episode pertama jadi makin tertarik karena premisnya. Jadi… waktu masih remaja Kimmy diculik dan dijadiin tawanan oleh seorang cult leader (Jon Hamm!) bersama 3 wanita lainnya di dalam sebuah bunker. Mereka dicuci otak supaya percaya kalau dunia luar udah dilanda kiamat dan nggak mungkin ditinggalin lagi, makanya harus bertahan di bunker. Cukup dark yah, pemirsa? Tapi setelah bebas, Kimmy bertekad untuk melanjutkan hidup dan memulai lembaran baru. Polosnya Kimmy dan optimismenya tuh cukup menular sih. 

Mulai nonton ini barengan sama Brooklyn Nine-Nine, akhirnya saya sempet berhenti di season 3 karena capek lihat tingkahnya Titus. Walau lucu, kadang nggak tahan banget lihat egoisnya hahaha. Terus saya pikir sitkom ini sampai 6 season, ternyata cuma sampai 4 season aja. Pas banget lagi nggak tahu mau nonton apa, langsung aja saya lanjut nonton sampai habis. Ending-nya pas dan bittersweet sih, tapi terasa agak dipaksakan untuk harus cepet beres gitu. Kabarnya ada episode spesial di bulan Mei ini, tapi saya belum cek ada di Netflix Indonesia atau nggak.

You Season 2

Ini juga sempat berhenti nonton setelah cuma 2 episode. Akhirnya beres juga. Hmm sedikit kaget aja sih soal plot twist-nya si Love. Soalnya setelah lihat anggota keluarganya sekacau itu, kayak agak nggak mungkin aja kalau Love paling ‘normal’ sendiri. Bener aja… hehe

Tabula Rasa

Karena ada di Netflix, akhirnya nonton ini sama Mama. Bagus sih cerita dan pengambilan gambarnya, apalagi pas adegan masak. Tapi suka agak sebel aja banyak adegan yang nggak ada dialog, bener-bener diem, atau shot jauh yang menurut saya bisa di-cut aja. #sotoy

Ada salah satu adegan bikin dendeng batokok. Kelihatannya seger banget kan pakai sambel ijo. Terus saya bergumam, “Enak tuh ya kayaknya sambel ijonya…” Besoknya Mama langsung ngide bikin ayam sambel ijo. Mantap, Bu Haji! 👌🏻

Crash Landing On You

Selama di rumah aja dan nonton segala macam, sepertinya jadi banyak yang nonton drakor ya. Sampai muncul istilah “semua akan nonton drakor pada waktunya” atau semacamnya. Saya sih nggak anti atau gimana sama drakor, biasa aja . Cuma kebetulan lebih sering nonton series barat aja kali ya. Sampai akhirnya saya penasaran banget sama Crash Landing On You saking seringnya lihat pada ngomongin di sosmed atau bikin meme. Saya nggak paham rating drakor, tapi buat saya ini cukup menghibur karena dinamika antar karakternya itu bikin situasi jadi kocak. Dan tentunya baper juga dong karena chemistry-nya Hyun Bin dan Son Ye-Jin. 

Cosmos: Possible Worlds

Nungguin season selanjutnya dari series ini karena suka banget sama Cosmos: A Spacetime Oddysey. Sempat ditunda juga karena sang host tersandung skandal, sampai akhirnya rilis juga di awal Maret lalu. Season ini lebih halu sih, karena sesuai judulnya, mengeksplor ide soal masa depan umat manusia. Tapi tentunya masih dengan flashback dan animasi khasnya waktu kenalan dengan ilmuwan yang namanya mungkin jarang kita dengar tapi ternyata sangat berjasa. Oh, malah ada adegan yang pakai stop-motion juga di salah satu episode. 

Terus saya terharu di episode “The Sacrifice of Cassini” dong. Setelah hampir dua dekade, pada dasarnya Cassini disuruh bunuh diri dengan menjatuhkan diri ke atmosfer Saturnus. Ini untuk mencegah kontaminasi ke bulan-bulannya Saturnus yang kabarnya punya potensi untuk bisa dihuni. Ini kan pesawat ruang angkasa gitu yah, bisa dibilang robot, tapi denger narasinya saya ngebayangin Cassini punya perasaan. Dilengkapi dengan gambar para ilmuwan yang punya andil meluncurkan Cassini. Yaudah, jadi terharu aja gitu. Ngerti kan??

Run

Sekilas baca di artikel dan akhirnya iseng nonton karena ada di HBO. Series ini dibuat Vicky Jones yang udah sering kerja bareng dengan Phoebe Waller-Bridge. Saya tuh udah sering denger nama dan sepak terjangnya Phoebe, tapi belum juga sempat nonton series kreasinya, Fleabag dan Killing Eve. Merrit Wever (yang sedikit mengingatkan sama Jemima Kirke) dan Domhnall Gleeson berperan sebagai dua karakter utama, Ruby dan Billy, mantan pacar yang akhirnya ketemu lagi setelah belasan tahun. Hmm sounds familiar.

Ruby dan Billy pernah pacaran waktu kuliah. Mereka janji, suatu saat kalau salah satu dari mereka SMS bilang ‘RUN’ terus yang lain juga bales dengan ‘RUN’, mereka akan langsung ketemuan di Grand Central Station dan pergi keliling Amerika bareng. Masalahnya sudah belasan tahun berselang, Ruby udah menikah, mereka juga udah nggak begitu kenal satu sama lain, dan Billy nih banyak bohongnya juga.

Bagi saya agak tanggung sih, karena cuma 7 episode dengan durasi nggak sampai 30 menit per episode. Baru ngerasa ‘panas’ di episode 5 karena ada yang terbunuh tapi yaudah endingnya gitu aja. Mungkin sengaja dibuat gantung supaya bisa lanjut ke season kedua.

Asli deh belakangan ini lagi males nonton yang bikin mikir, sampai udah nggak pernah lirik film dokumenter lagi hahaha. Mungkin nanti ya. Sekarang mau lanjut nonton sitkom yang bikin ketawa aja. Later!

Leave a reply